probablytheory

and the obsession in between


Previous Entry Share Next Entry
pembantu minta diganti
nadhira91
pembantu gue minta diganti



pembantu gue adalah orang yang ngeyel.

dan dia baru saja mengakui dia ngeyel.

lo pernah nonton diary of a wimpy kid? gue ga tau ini film ke berapa, tapi inget ga ada saat di mana rodrick bilang ke greg "all you have to do is deny, deny, deny..." kalo nyokap mereka interogasi...

gue cukup yakin itu yang ada di otak pembantu gue waktu mereka membuang obat yang harganya 350ribu per 10 hari.



either that, atau mereka "pokoknya pura-pura bego aja..."



ngeyel.



Sekitar berapa bulan lalu pun waktu pembantu gue dengan jelas-jelas membuang hemapo (gampangnya semacam hormon yang dibuat di ginjal, kayanya sih sintetis, suntik, untuk membantu pembentukan darah) yang tidak tahan suhu ruangan, yang harusnya disuntikkan ke kakek gue (yang ada masalah ginjal) yang setelah dibeli langsung ditaro di dalem termos di dalem kulkas.



dari rumah gue ke tempat kakek gue, perjalanannya kira-kira 2 jam-2,5 jam. paling cepet 1 jam pakai tol, kalau jalannya kosong.

jadi pastinya karena bokap gue (yang biasa nyuntik) sibuk, si termos berisi hemapo ini akan berada di kulkas rumah gue selama paling ngga 1 hari.



dengan ajaibnya hemapo yang baru dibeli kira-kira 2 hari sebelumnya hilang begitu saja dari kulkas.



perlu diingatkan gue punya 2 orang pembantu.



dan seperti pengantar di atas.

dua-duanya (pada awalnya) menyangkal (bahkan) pernah melihat termos tersebut di kulkas "ya saya ga tau..."

yang kalau kita longok lagi ke lemari, ternyata si termos itu uda bersih manis ada di lemari, dan kosong.

so obviously someone had took it from the fridge, threw away the content, then playing dumb about it.



beberapa menit berlanjut dan pernyataannya berubah. "iya pernah lihat tadi pagi masih lihat kayanya tapi abis itu ya ga tau..."

i know i watch too many Lie to Me episodes. and maybe too many paul ekman's video too. and idolize Cal Lightman too much.



tapi mengubah pernyataan itu kayanya cukup mengarah ke tanda-tanda desepsi. lalalalala.



bokap gue marah tentu.

dan kayanya pembokat gue takut dipecat or something. tapi serius deh, denying when you know you are at fault itu sudah cukup menjijikkan. ini lagi malah sok "ya gatau saya...".... mbak... pura-pura bego cuma akan membuat lo makin bego. tapi perlu diingat lagi.... kalo mereka ngga bego mereka ga jadi pembantu.



tapi serius deh. pembantu gue yang sebelumnya jauh lebih pinter dan jauh lebih sopan dari yang sekarang.

dan tentu gue membiarkan pembantu gue yang sekarang tau akan hal itu.



"lo nyadar kan dibanding waktu si N kerja di sini gue lebih sering marah2 sama lo?" omel gue pada pembantu gue, W dan F. si W ini tau gimana gue sebelumnya. karena N berenti kerja untuk nikah waktu si W uda kerja mungkin hampir setaun di sini.

"iya lah dia kerja jauh lebih bagus dari pada lo..."



yep i actually said that. or something alike.



dan pengeyelan hari ini adalah:



gue: mbaaaak lo terakhir nyemprot kapaaan? *karena kaki gue abis bentol-bentol digigitin nyamuk*

mbak W: saya nyemprot tiap hari kok! *kata-kata khas untuk "gue ga mau disalahin plisplis"

gue: hari ini lo uda nyemprot belum?! *ini udah jam tujuh ya tengs gue tau sih nyamuknya bukan nyamuk dbd yang jam segini tapi gatel tetaplah gatel*

mbak W: hari ini saya belum nyemprot... mbak F belum nyemprot *berkata seakan nyemprot itu sebenarnya kerjaan mbak F, bukan dia, jadi ya jangan nyalahin dia*

gue: lo kenapa ngeyel banget sih

mbak W: apa sih?! ngeyel apanya?!

hening sejenak. dia lanjut lagi.

mbak W: kalo kamunya ngga cerewet ya saya ngga ngeyel

dan gue bertanya-tanya... anjrit ngeliat lo aja gue kesel kapan juga gue pernah ngomong sama lo kalo emang ga perlu

dan tergoda untuk berkata: ya kalo kerja lo bagus sih gue ga bakal cerewet





dan dia berani dong duduk di sofa saat nyokap gue sedang duduk di sofa, si sampah berinisial W ini.

gue harap dia satu-satunya pembokat di dunia yang begini.



it's kinda nice her daughter fear me so much.



iya somewhat gue segitu bencinya sama orang ini sampe gue menikmati ketakutan mereka. sampe gue peduli banget kalo mereka ada di ruangan yang sama dengan gue. *pengennya mereka mendelep aja ke tanah, gimana?* iya gue segitu bencinya sama orang ini sampai gue ga peduli kalau dengan ngedumel gini gue membuktikan kalo gue masih sangat bocah sangat tidak dewasa atau apapun itu. hilanglah semua prinsip tentang "you can only hate people for what they do not who they are..."



ya kalo begitu i hate these people for living?



dan kalo lo mau tau, gue sangaaaat sayang sama mba N (si pembantu sebelum W dan F ini) sampe gue ngasih microSD ke dia..... iya gue pilih kasih kaya gitu *insert bitch, i'm fabulous gif here*



mba N.... kenapa kau mesti berhenti kerja karena menikah??????

?

Log in